Begini Strategi Kemang Tuban Songsong Bonus Demografi

by
BONUS DEMOGRAFI : Bonus Demografi Harus Disikapi dengan Serius

TUBAN, Akuratmedianews.com – Bonus demografi adalah potensi pertumbuhan ekonomi yang tercipta akibat perubahan struktur umur penduduk. Saat itu. proporsi usia kerja lebih besar dibanding proporsi bukan usia kerja.

Indonesia akan mengalami bonus demografi pada tahun 2030 hingga 2045. Namun kondisi tersebut bisa menjadi pedang bermata dua. Selain dapat menjadi berkah, jika tidak terdidik dengan baik justru akan menjadi masalah.

Hal itu dikatakan Kepala Kantor Kementerian Agama (Kakankemenag) Kabupaten Tuban, Ahmad Munir, saat memberikan pengarahan dan pembinaan di hadapan Tim Anugerah Madrasah Inovasi (AMI), Selasa (10/05/2022).

“Sekarang kita tengah menuju era bonus demografi, di mana usia anak produktif sangat banyak, kalau tidak dipersiapkan dari sekarang madrasah akan kerepotan,” ujarnya.

Menurutnya, kalau tidak dipersiapkan dari sekarang akan menjadi masalah, tapi kalau sudah dipersiapkan dari sekarang insyaallah akan sangat bermanfaat.

“Madrasah ini mau di bawa ke mana, seksi pendidikan madrasah harus bekerja lebih aktif dan lebih keras lagi, untuk mempersiapkan anak-anak dalam menghadapi masa depan,” imbuhnya.

Karena dengan banyaknya kapasitas anak muda di negeri ini, akan berdampak positif untuk membuka kesempatan. Namun jika mereka tidak berkualitas justru akan menjadi kriminalitas.

“Kita akan segera menuju madrasah literasi, program ini harus berkelanjutan, harus konsisten tidak bisa hanya di tahun 2022 saja, maka dari itu guru harus merubah mindset, merdeka belajar harus segera dilaksanakan,” ucap pria asal Bojonegoro ini.

Sementara itu, Kasi Pendidikan Madrasah Kemenag Tuban, Umi Kulsum, sangat berterima kasih kepada Kakankemenag yang telah mensupport dan mendukung semua kegiatan seksi Penma ditengah kesibukan yang sangat padat. Ia juga menyampaikan beberapa program seksi Penma di bulan Mei sampai Juni.

“Di antaranya adalah kegiatan dengan pengawas terkait digitalisasi madrasah, program management madrasah, dengan menggandeng tim Imtera,” jelasnya.

Dia berharap semoga segera disusul oleh madrasah swasta. Wanita asal Plumpang ini berpesan supaya kegiatan ini dilaksanakan sampai tuntas. Program selanjutnya adalah penguatan fasilitator daerah untuk madrasah ramah anak dan sosialisasi madrasah ramah anak.

Kabarnya, Direktur KSKK Madrasah Kementerian Agama Republik Indonesia, Prof.Dr.H.Moh Isom, M.Ag akan turun ke Tuban untuk melihat lebih dekat MTsN 1 Tuban yang telah menjadi madrasah ramah anak nasional.

Juga akan memberikan penguatan kepada guru di kabupaten Tuban. Ia berharap semua madrasah di kabupaten Tuban masing masing-masing mempunyai program unggulan dan layak dijual di masyarakat.

Kegiatan ini dilakukan untuk penguatan kepada tim, tentang pentingnya digitalisasi untuk madrasah dan transformasi digitalisasi, agar dapat mengikuti kebutuhan perkembangan zaman.(rendra)

About Author: Redaksi

Gravatar Image
akuratmedianews.com - Seputar Informasi Menarik dan Berita Daerah Maupun Nasional Terkini dan Update Setiap Hari. PT. Karsa Pers, SK Kemenkumham dan HAM nomor AHU-0048995.AH.01.01. TAHUN 2020. NPWP: 96.049.734.5-609.00. Marketing: tlp:(031) 82520213, WA: +62 81246718660, WA:+62 85733352993

Leave a Reply

Your email address will not be published.

No More Posts Available.

No more pages to load.