ANTISIPASI BANJIR SUSULAN DINAS PUPR & UPT PSDA JATIM Pembersihan Dam Sumber Kareng, targetkan Selesai Hari Ini

by

PROBOLINGGO, AMN-Dimulai sejak pukul 08.00, Rabu (3/3) petugas dari Dinas PUPR Perkim Kota Probolinggo dan UPT Pengelola Sumber Daya Air (PSDA) Provinsi Jawa Timur Wilayah Sungai (WS) Welang-Pekalen melakukan pembersihan Dam Sumber Kareng di Jalan Nangka, Kelurahan Pohsangit Kidul, Kecamatan Kademangan. Hari ini ditargetkan pembersihan Dam sudah terselesaikan.

Sedari pagi, pembersihan sampah yang nyangkut di dam dikerjakan secara manual. Sampah yang memenuhi dam ada barongan (bambu), pohon pisang hingga pohon sengon. Sampah yang tersangkut, kata Asep, dikarenakan banyak sekali bantaran sungai yang ditanami pohon bambu dan sengon. Sehingga saat banjir tergerus air, roboh dan ikut aliran air.

Kabid Sumber Daya Air Dinas PUPR Perkim Asep Suprapto Lelono memastikan, material sampah itu terbawa arus banjir yang terjadi Jumat (26/2) malam. “Saat besar-besarnya banjir, ada sebagian (sampah pepohonan) yang tersangkut di Dam Sumber Kareng. Dari tadi kami bersihkan manual karena pakai eksavator tidak mampu, belum bisa. Ada pohon sengon besar yang tersangkut di dam. Kami upayakan memotong pohon pakai gergaji,” tutur Asep.

Baca Juga hasil pemilihan kepala desa yang dilakukan secara serentak dilantik oleh bupati-sidoarjo ahmad muhdhor ali S.IP

Ia menceritakan, sampah yang tersangkut menjadi salah satu penyebab kenapa dam tidak bisa terangkat. “Sistem dam kelep ini kalau ada tekanan tinggi, dia akan ngangkat sendiri. Karena terhalang sampah jadi tidak bisa naik. Otomatis sebenarnya dam ini. Bila semua sampah sudah terangkat dan dam tidak berfungsi, PSDA WS Welang Pekalen menyanggupi perbaikan untuk antisipasi ke depannya,” sambung Asep.

Masih menurut Asep, sebelumnya dam ini berfungsi, namun saat banjir tiba-tiba tidak berfungsi. Jika dam ini terbuka dipastikan tidak ada kenaikan debit air di beberapa tempat seperti pekan lalu. Aliran dari dam Sumber Kareng tembus ke sungai di Jalan Brantas hingga Pantai Permata Pilang. “Hari ini, secepatnya harus selesai karena kami tidak ingin ada banjir,” imbuhnya.

Baca Juga warga KTS jadikan kebudayaan bebas dari rumput liar di lingkungan

Asep berharap, masyarakat punya kesadaran supaya tidak menanam pohon yang berpotensi mengotori sungai. Banyak masyarakat yang menanam pepohonan di sedimen sungai, kalau ada aliran air besar akan ikut arus dan tersangkut di pintu air.

“Mohon juga masyarakat tidak lagi membuang sampah di sungai. Mari menjaga kebersihan sungai untuk kepentingan kita bersama, supaya sungai tidak meluap dan merugikan,” harap ASN yang punya kepedulian terhadap lingkungan ini.

Usai pembersihan, Dinas PUPR Perkim bersama Perangkat Daerah terkait dan UPT Pengelola Sumber Daya Air (PSDA) Provinsi Jawa Timur Wilayah Sungai (WS) Welang-Pekalen akan duduk bareng untuk membuat KSO (Kerja Sama Operasional) dan PKS (Perjanjian Kerja Sama) terkait pemeliharaan Sungai Legundi.

Baca Juga fakta pembunuh perempuan di hotel kediri tusuk korban sebanyak 7 kali hingga berlumuran darah

“Dengan kerjasama ini, penganggarannya bisa sharing antara provinsi dan kota. Tahun ini kami (Dinas PUPR Perkim) melakukan pengerukan sedimen di beberapa tempat untuk antisipasi, mulai dari Sungai Legundi yang melintas di Kota Probolinggo,” tutur Asep lagi. (Udin)

Tentang Penulihttps://akuratmedianews.com/wp-content/uploads/2023/04/WhatsApp-Image-2023-04-19-at-09.45.50.jpegs: Redaksi

Gravatar Image
akuratmedianews.com - Seputar Informasi Menarik dan Berita Daerah Maupun Nasional Terkini dan Update Setiap Hari. PT. Karsa Pers, SK Kemenkumham dan HAM nomor AHU-0048995.AH.01.01. TAHUN 2020. NPWP: 96.049.734.5-609.00. Marketing: tlp:(031) 82520213, WA: +62 81246718660, WA:+62 85733352993

Response (1)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.