Kedelai Mahal, Perajin Tahu di Kediri Tak Ikut Mogok Massal

by

Kediri-akuratmedianews -Harga kedelai sebagai bahan baku pembuatan tahu kini semakin mahal, mencapai Rp11.000 per kilogram. Kondisi ini membuat para perajin tahu di Kota Kediri kesulitan, karena bahan baku yang mahal, namun mereka tidak sampai ikut mogok massal.

Hal itu disampaikan oleh Marjuni, Wakil Paguyuban Kampung Tahu Kota Kediri. Sebagai perajin tahu, dirinya tetap menekui usaha ini, dengan membuat tahu dan olahannya setiap hari.

Guna menyiasati mahalnya harga kedelai, produksi kini dikurangi. Hal ini untuk semakin menekan kerugian, karena tingginya harga kedelai.

“Kami tidak ikut mogok massal. Kalau mogok, siapa nanti yang membayar pegawai, kasihan juga. Kami hanya ingin harga kedelai stabil, jadi harga tahu pun juga tidak dinaikkan,” kata pengelola tahu MJS Kota Kediri, Senin.

Ia mengatakan, harga kedelai yang Rp11.000 per kilogram tentunya membuat dirinya harus memutar otak agar usaha yang dirintis turun temurun ini tetap jalan.

Setiap hari, tak kurang dari 30 kilogram kedelai diolah menjadi tahu. Jumlah itu turun ketimbang sebelumnya yang bis hingga 40 kilogram kedelai.

Untuk harga tahu, Marjuni mengakui dengan sangat terpaksa sempat menaikkan Rp1.000 per 10 biji. Sebelumnya, harganya adalah Rp22.000 per 10 biji, kini menjadi Rp23.000 per 10 biji. Namun, ia khawatir dengan belum stabilnya harga kedelai ini, sebab jika harus menaikkan harga tahu yang dijualnya, khawatir pelanggan lari ke tempat lain.

“Yang kami harapkan itu, harga stabil. Kami menyiasatinya bingung, kalau harga (kedelai) naik. Ini kan belum stabil, jadi belum bisa normal,” ungkap Marjuni.

Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kota Kediri Salim Darmawan menjelaskan harga kedelai di pasaran saat ini memang mahal, sehingga terimbas kepada negara yang impor. Indonesia, kebutuhan impor kedelai hingga 80 persen. Selama ini, perajin tahu dan tempe mengandalkan kedelai impor sebagai bahan baku usahanya.

Ia juga sudah komunikasi dengan beberapa perajin tahu dan tempe di Kota Kediri, dan mayoritas tidak akan ikut mogok massal dengan tidak produksi.

“Kedelai kan memang dari pasaran dunia mahal, jadi penurunan pasokan global. Makanya imbas ke harga beli di negara pengimpor. Kalau dari komunikasi dengan beberapa perajin tahu, untuk produk tahu dari penjul tidak berani serta merta menaikkan harga, karena konsumen akan lari,” jelas Salim Darmawan.

“Saya kira mereka tetap jalan normal. Intinya, asal barang tidak langka tidak masalah dengan harga sekian tetap ada profit margin, namun berkurang. Jadi, tidak ada mogok massal,” tambah Salim.

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar menegaskan pemerintah juga sangat peduli dengan para perajin tahu dan tempe di Kota Kediri. Di Kota Kediri bahkan dibentuk kampung tahu yang terletak di Kelurahan Betet, Kecamatan Pesantren, Kota Kediri. Bentuk kepedulian, salah satunya adalah tetap mengajak masyarakat untuk membeli tahu dan tempe, kendati kemungkinan ada kenaikan harga.

“Kami mengajak masyarakat tetap membeli tahu (kalau mungkin) ada yang menaikkan harga, agar industri tahu, tempe dan turunannya bisa bertahan,” kata Wali Kota.

Di Kampung Tahu Kelurahan Betet, Kecamatan Pesantren, Kota Kediri, ada sekitar 11 orang perajin tahu dan sekitar 15 orang perajin tempe. ( Ji )

About Author: Redaksi

Gravatar Image
akuratmedianews.com - Seputar Informasi Menarik dan Berita Daerah Maupun Nasional Terkini dan Update Setiap Hari. PT. Karsa Pers, SK Kemenkumham dan HAM nomor AHU-0048995.AH.01.01. TAHUN 2020. NPWP: 96.049.734.5-609.00. Marketing: tlp:(031) 82520213, WA: +62 81246718660, WA:+62 85733352993

Leave a Reply

Your email address will not be published.

No More Posts Available.

No more pages to load.